Warung Bebas

Tuesday, January 31, 2012

Dieng, Wonosobo

Puncak si kunir
Puncak Si kunir
Dataran Tinggi Dieng, memiliki hawa yang sangat sejuk bahkan bisa dikatakan dingin bagi masyarakat luar dieng. Dieng adalah kawasan dataran tinggi di Jawa Tengah, yang masuk wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Letaknya berada di sebelah barat kompleks Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing.

Dieng adalah kawasan vulkanik aktif dan dapat dikatakan merupakan gunung api raksasa dengan beberapa kepundan kawah. Ketinggian rata-rata adalah sekitar 2.000m di atas permukaan laut. Suhu berkisar 15—20 °C di siang hari dan 10 °C di malam hari. Pada musim kemarau (Juli dan Agustus), suhu udara dapat mencapai 0 °C di pagi hari dan memunculkan embun beku yang oleh penduduk setempat disebut bun upas ("embun racun") karena menyebabkan kerusakan pada tanaman pertanian.
(http://id.wikipedia.org/wiki/Dieng)

Perjalanan dari Yogyakarta tepatnya memakan waktu 3-4jam menggunakan sepeda motor. melewati jalur yogyakarta magelang. kemudian jalur ke jalur borobudur.
Akses menuju Dieng bisa dikatakan belum terlalu bagus, banyak jalan-jalan yang masih rusak. dan berlubang cukup banyak. 

Banyak obyek wisata yang ditawarkan di dieng, antara berbagai kawah, seperti :
  • Candradimuka
  • Sibanteng
  • Siglagah
  • Sikendang, berpotensi gas beracun
  • Sikidang
  • Sileri
  • Sinila, berpotensi gas beracun
  • Timbang, berpotensi gas beracun
Puncak Gunung,
    • Gunung Prahu (2.565 m)
    • Gunung Pakuwaja (2.395 m)
    • Gunung Sikunir (2.263 m), tempat wisata, dekat Sembungan

    Dieng wonosobo

    Danau fulkanik,
    • Telaga Warna, obyek wisata dengan tempat persemadian di dekatnya
    • Telaga Cebon, dekat desa wisata Sembungan
    • Telaga Merdada
    • Telaga Pengilon
    • Telaga Dringo
    • Telaga Nila

      Dieng



      Selain itu, ada beberapa peninggalan budaya dan alam telah dijadikan sebagai obyek wisata dan dikelola bersama oleh dua kabupaten, yaitu Banjarnegara dan Wonosobo. Berikut beberapa obyek wisata di Dieng.
      • Telaga: Telaga Warna, sebuah telaga yang sering memunculkan nuansa warna merah, hijau, biru, putih, dan lembayung, Telaga Pengilon, Telaga Merdada.
      • Kawah: Sikidang, Sileri, Sinila (meletus dan mengeluarkan gas beracun pada tahun 1979 dengan korban 149 jiwa), Kawah Candradimuka.
      • Kompleks candi-candi Hindu yang dibangun pada abad ke-7, antara lain: Candi Gatotkaca, Candi Bima, Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Sembadra, Candi Srikandi, Candi Setyaki, Gangsiran Aswatama, dan Candi Dwarawati.
      • Gua: Gua Semar, Gua Jaran, Gua Sumur. Terletak di antara Telaga Warna dan Telaga Pengilon, sering digunakan sebagai tempat olah spiritual.
      • Sumur Jalatunda.
      • Dieng Volcanic Theater, teater untuk melihat film tentang kegunungapian di Dieng.
      • Museum Dieng Kailasa, menyimpan artefak dan memberikan informasi tentang alam (geologi, flora-fauna), masyarakat Dieng (keseharian, pertanian, kepercayaan, kesenian) serta warisan arkeologi dari Dieng. Memiliki teater untuk melihat film (saat ini tentang arkeologi Dieng), panggung terbuka di atas atap museum, serta restoran.
      • Mata air Sungai Serayu, sering disebut dengan Tuk Bima Lukar (Tuk = mata air).


      Candi arjuna
      Candi Arjuna
      dieng








      Hal yang perlu di perhatikan adalah berhati-hati dalam perjalanan, membawa uang saku yang cukup. mulai dari bahan bakar, sampai makan. bahan bakar mengisi sekali ditengah perjalanan. jadi kurang lebih 30rb-50rb untuk pulang pergi. Jangan lupa beli oleh2 khas dieng yaitu CARICA. dijamin enak dan bikin ketagihan.

      0 comments em “Dieng, Wonosobo”

      Post a Comment